Monday, October 06, 2008

Bizi 1429 H = 2008 M

Selalu ada alasan buat absen dari ngeblog~;p, karena nya memang aq tak akan pernah menyandang award sebagai blogger sejatiB-).

Kewajiban seolah berpacu dengan waktu, malah tampaknya melebihi waktu yang tersedia, karena waktu tidur dan waktu tak efektif masih saja dipelihara:(.

Tapi sesibuk apapun, sehiatus kayak apa pun, seorang yang punya blog tetep aja akan datang waktu padanya utk kembali ngeblog, iya kan?

Aktifitas ngeblog tidak sekedar wasting time*menurut tukang ngeblog^-^ karena sudah menjadi mindset bahwa ngeblog adalah media untuk menyalurkan hawa nafsu -menulis *sebenernya nafsu curhat;p hehe.., dan tentu saja akan menjadi sebuah kebajikan bila apa yang disalurkan nya itu lebih besar manfaat nya daripada mudhorot nya. Dan sekecil apapun kebajikan bila dilakukan dengan ikhlas ya tentu saja merupakan point penambah berat timbangan amal yang berpengaruh ketika hari penghisaban kelak. *Weleh-weleh segitunya, ya iyalah ini serius! Tapi utk mendapatkan sebuah amalan yang sekualitas emas murni 24 karat itu banyak ujian dan tantangannya, maksudnya iya memang postingannya bagus, sarat manfaat tapi bagaimana prosesnya? apakah hingga melalaikan kewajiban sholat yang ada waktu-waktu nya!? Justru sebetulnya adalah kesalahan besar bila terbolak-balik, dimana sholat yang mestinya mempunyai prioritas tertinggi menjadi nomer kesekian..:(. Atau kewajiban-kewajiban jangka panjang lainnya yang turut terabaikan akibat maksain ngeblog? *ualasan muantabs:), masalahnya adalah karena kemampuan memenej waktu nya aja kali yeh..

Ramadhan
Ceritanya dari ramadhan aja ya, kesibukan sebelumnya telah diputihkan *kayak bayar pajak gitu deh -pake pemutihan:). Kualitas Ramadhan ini bisa dibilang passs kalo tidak dibilang minus. Ibu rumah tangga ini cukup memenuhi kewajiban utamanya dengan relatif sukses*sukses ngepass, bukti2 nya:
-Sahur keluarga aman terkendali hingga akhir ramadhan
Menyiapkan makanan utk sahur tentu saja membutuhkan energi yang tidak sedikit dan alhamdulillah dengan idzinNya aq bangun cukup waktu buat sholat malem*kalo terawih ba'da isya dilewat, nyiapin makanan sahur termasuk susu hangat buat anak2 dan air putih sebagai penutup makan sahur *ah inimah gampil atuh, masalahnya ga pake dibantu shg mampu menghidangkan dg lengkap adl prestasi tersendiri ;p.

Dan yang menakjubkan adl ketika ke4 anak semua bersahur dengan baik, tanpa ada yang ngeluh,marah ato mogok, alhamdulillah mereka insyaAllah jadi siap menghadapi seharian berpuasa dengan tenang.

Cuman catatan penting ttg bersahur tahun ini adl. aq kebablazz bangun sahur sekalii ampuun*masyaAllah-innalillahi! pas ngeliat jam hp waktu menunjukan 05:00 hah!!! ko bisa ngga denger alarm hp!?? *gara-gara begadang neh:). Akibatnya korban bergelimpangan. Anak 4 shaum pada hari itu tanpa sahur! duh nyesel! Aq bayar denda sama mereka dengan uang sebesar @10Rb kalo lagi leluasa sih maunya lebih sebagai tanda penyesalan, tapi ini juga udah diluar anggaran. Pilihannya adalah bila mau buka (yang usia 10 kebawah) uang denda kembali ke umi, tapi kalo terima denda arti nya puasa tetap dilaksanakan. Dan semua pilih shaum tapi dalam hati kecil umi ini nyeseelll banget, kasian kamu nak..

Go to Shopping Ramadhan
Nah ini waktu nya cari perlengkapan lebaran utk semua termasuk utk orangtua dan adik termasuk aneka makanan utk bekal jalan mudik dan bingkisan kepada para sesepuh di tempat mudik. Pekan kedua ramadhan tepatnya aq masuk-keluar toko. Baru kusadari manfaatnya menentukan pekan kedua, karena ketika masuk 10 hari terakhir udah ga mikirin hal yang satu ini termasuk ketika siap mudik, otomatis ga mikir bebabeli lagi, tinggal bawa dan berikan kepada tujuan.

10 Hari terakhir Ramadhan
Begitu hari pertama di 10 hari terakhir ramadhan ini siklus bulanan datang tak terduga, alhamdulillah sajah! padahal sepenuh hati niat lebih taqorub illallah, lebih mengefektifkan lagi waktu keseharianku utk lebihh dekat sedekat-dekatnya sm Allah. Halangan tak menjadi satu2 nya alasan utk mendekatkan diri, akhirnya kutingkatkan kualitas hariku dengan lebih baik lagi ngurus dan memperhatikan ke4 amanah ini, kebetulan lagi PRT setelah dikasih THR malah ga masuk lagi:(, tujuanku mempercepat THR adalah agar ia dapat memenuhi kebutuhan berlebarannya lebih cepat, akhir nya pekerjaan rumah langsung ku handle tanpa ba bi bu lagi.
Menjelang 4hari terakhir ramadhan aq sudh bisa melanjutkan shaum dan sholat, alhamdulillah masih kebagian i'tikaf sebelum mudik, walaupun hanya sehari ikhlas saja lah, semuanya Allah yang atur, manusia hanya modal berusaha dan ikhlas, semoga Allah berkenan amiin..

Mudik
Hari Ahad jam 9 am innova rentalan dah nangkring depan rumah, siap-siap membawa kami selama 6 hari ke depan. Alhamdulillah dapet angkutan buat melaksanakan ibadah birrul walidain ini/berbakti pada orangtua. Walaupun tahun ini status kendaraannya masih rentalan tapi ini sudah jauh lebih baik dari tahun2 sebelumnya. Ada kisah mudik pake mobil pick-up lah*karena ortu beli mobil ini di Jakarta trus daripada untel-untelan pake bus/KA lebih baik terima tawaran deh. Waktu itu anak baru 2 dan dalam keadaan hamil mayan besar hehe, kebayanglah minibus pick-up gitu loch tapi ya dinikmati aja. Yang heboh adalah si sulung, ngertilah anak2 kalo tidur itu kudu selonjor, demikian juga yang ia lakukan akhirnya slonjorlah ia di kaki ibu di atas travelbag mudik heuheu duh primitif bangets. Ada juga kisah mudik balik gabung sama tetangga di Solo, masih alhamdulillah kebawa walaupun mesti nerima untel2an dalam minibus tanpa AC! kaki ga bisa selonjor, ngelipett teruss sepanjang perjalanan*ga akan dibahas lagi soal macet nya;p whhh9x kalo inget ini ga abis2 deh pingin ketawa nya. Nah lalu 4th berikutnya ga ikut2an mudik karena trus brangkat ke Jepun sekeluarga, dan tahun ini adalah tahun pertama ikutan mudik lagi.. gitu

Rute mudik kami adalah Kuningan terus ke Sragen. Ke Kuningan terpenting adalah mampir ke pusara bundaku almarhumah dan ke pusara nenek-kakek yang waktu kecil turut merawatku. Sebait doa sambil memandang tempat peristirahatannya adalah hal yang membuat rindu-rinduku bagai terobati. Lalu mampir pula ke bibi ku di Jl. syeh maulana akbar -serayu oil service eh nginep sana ding, lalu perjalanan pun dilanjutkan lewat cidahu-ketanggungan terus ke pekalongan. Nyampe Pekalongan nge-sms si Pane, kirain aja beliau dan klg ada di sana, mau silaturahmi dan cari yang pintu rumahnya terbuka*openhouse, tapi meleset ternyata tak sedang di Pekalongan. Dari sana bablas cukup lantjar menuju Sragen lewat Karanganyar *jalan motong lebih cepat nyampe alhamdulillah.

Nah yang seru adl. mudik balik. Pada H2 setelah pertemuan keluarga besar suami di Solo -sekitar 20km dari Canden -Sragen, kemudian kami pamit pulang ke Bandung. Yogjakarta adalah kota berikutnya yang kami siggahi, malah kami bermalam disana. Dengan sengaja menyempatkan waktu utk masuk ke Nasmoko Group tempat service toyota di Yk, bukan mau service mesin tapi mau service kaca spion yang tiba-tiba ditabrak pengendara mobil lain waktu perjalanan dari Canden ke Solo. Syukurlah hanya ganti kaca karena cover nya masih utuh berkat pemotong rumput yang ada dilokasi kejadian yang telah mengamankan cover spion yang terjatuh akibat benturan. Lihat aja perbandingan harga nya: kaca saja Rp.300.000 plus pemasangan sedangkan ganti lengkap Rp.1.300.000, selisih sejuta loh!

Oya waktu di Solo sempet piknik ke Tawangmangu, liat air terjun curug sewu dan liat monkey2 yang banyak keliaran disana. Ngasuh anak2 aja sih tujuannya -bikin mereka seneng, itulah orangtua bela-belain ajak mereka jalan, demikian juga dengan nenek-kakek alm.dulu thdku waktu kecil -ke tempat yang sama. Bermain air,liat pelangi yang begitu rendah dekat jatuhnya air, berenang dan makan sate! lumayan bikin mereka puas.

Setelah selesai service,sambil nge-reply ucapan lebarannya boss apadong.com,ARS aq minta info hotel or penginapan sekitar malioboro, karena hunting lewat internet dan di telpon ga berhasil -selalu direspon full! akhirnya dg sarannya pula kami menuju ke Malioboro cari2 hotel or penginapan secara langsung ke lokasi, tapi nihil,hotel2 pinggir jalan full juga, akhirnya hanya dapet losmen, penginapan masuk gang -ga masalah yang penting deket sama lokasi jalan2 -malioboro, lumayan nyaman juga ko, harga inap nya cukup mahal Rp. 150 Rb dengan fasilitas standar, padahal banyak hotel dengan fasilitas jauh lebih lengkap dan pinggir jalan -hanya selisih 50-100Rb diatas nya. Pengalaman yang bisa diambil adl. rencanakan jauh2 hari sehingga sempat utk melakukan booking kamar di hotel yang diinginkan dekat lokasi jalan2*maklum belom pengalaman;p makanya diceritakan semoga bisa diambil manfaatnya:).

Waktunya check-out, jam 10 am start melanjutkan perjalanan lagi. Kota singgahan berikutnya adalah Purworedjo, mampir famili setelah sholat jum'at di sekitar sana dan makan sate disebrang mesjid. Tak lupa hp pun ikut nyedot listrik dulu biar jadi punya energi buat hidup kembali:).

Tuntas temu kangen setelah 20 tahun ga ketemu, waktu 3600 detik jadi serasa sangat singkat*ya emang lah-satu jam gt loch* tapi cukup efektif dan berkualitas buat mengobati rindu dan penasaran selama ini*halah alesan aza:).

Perjalananpun dilanjut, bablas Bandung insyaAllah. Tak dinyana wlaupun mental sih sudah disiapkan, perjalanan macet! Padat merayap sampai menjelang Majenang, ya kami lewat Selatan. Mbbg alias supir utama akhir nya ngantuk berat sekitar jam 10 pm -posisi baru nyampe perbatasan Jateng -Jabar, antara Majenang Banjar lah, masyaAllah masih 1/3 perjalanan nih! Akhirnya supir cadangan maju dengan medan tempuh yang lumayan menantang, malam- agak padat -luar kota berliku pula, yah dicoba deh daripada ga nyampe2. Anak2 sih semuanya aman terkendali setelah makan malam terakhir di tempat bakso, tidur dengan lelap semuanya tak terkecuali si sulung pun. Sekitar 2-3 jam perjalanan kupegang kemudi, hampir masuk nangreg mulai macet lagi, jam menunjukan pukul 1 dini hari, aq minta tuker lagi terpaksa kubangunkan supir utama karena aku mulai taluk dengan kemacetan pada kondisi tanjakan alias ga mau tanggungjawab:) hehhe bilalin deh pilih angkat dan cuci tangan ajah;p ga mau nanggung resiko mundur n judut depan mobil org, maap ya bi.. Sejam perjalanan berikutnya supir utama ngantuk lagi, sebetulnya udah ga macet nanjak tapi aq juga nguantuq, akhirnya kami tidur pinggir jalan sejam-an. Ketika bangun jalanan mulai lengang, kamipun melanjutkan perjalanan lagi, menghabiskan sisa tempuh dan menghabiskan malam. Akhirnya kami sampai di rumah setelah melalui perjalanan Yogja-Bandung selama 16 jam! Alhamdulillah.

Kembali ke profesi utama
Banyak yang harus digarap, dan yang pasti adalah ole2 cucian:), maklumlah dari sepekan perjalanan hanya sempat sekali nyuci! Asli jadi full mother at home, PRT ga ada*mungkin ada sih tapi belum kucari, PRT-PP relatif mudah dicari daripada PRT nginep. Ya nyuci*mesin cuci ding -jemur -blanja -masak -beres2 -bersih2 -nyetrika *naahh yang ini belom hehe dikumpulin aja biar segede gunung dulu, abis tu nemenin anak2 belajar*yah nyicil baca2 pelajaran yad gt deh, lalu apalagi ya... baca-baca buku origami-kirigami biar ga ketinggalan jaman, koneks dg dunia maya liat2 member milis origami-indonesia, milis temen2 sma -lagi apa mereka, inbox webmail -siapa saja yang 'ingat' diriku*eh 'perlu' ding, yang ingat adalah Yunis di Jepun sana dan yang perlu adalah Hani ;p. Dan akhirnya ngeblog ini deh.. Cerita ini mengalir diantara pekerjaan upik abu*gt istilah jenk Dv boss toko ibunda, maklum lah lagi sama2 jadi upik abu nyempetin ngerumpi ma Dv ini;p*halo piii, semua kerjaan terjamah, kecuali nyetrika hehehe lagi2 tunggu sampe tinggian diki gunung nya, biar mantaps begadang nya;)

Yang lagi ke China-Beijing dskt-nya
Btw Mbbg ko ga kebahas sih abis mudik ini? lha beliau mah lagi jalan2 ke China dilanjut ke Beijing selama sepekan ini. Tepat nyasih study tour sama jurusan Arsitektur ITB nya. Tepat sehari setelah mudik langsung terbang ke tujuan. Dan point frequentflyer Garuda Indonesia -nya bergerak deh.. Happy trip ya bi..! Selamat jalan selamat kembali ke rumah berkumpul lagi dengan keluarga dlm keadaan sehat walafiat. amiin..
Jangan lupa ole2 pulpen made in china nya...:)

"upik abuu... nyetrika duluuu...." iya depiii

*foto2 mudik nya nyusul yak.

6 comments:

alex said...

Gendang melayu bunyinya lantang,
Dara di hilir menari Zapin
Ramadhan berlalu Syawalpun datang
Mohon maaf lahir & batin

Berharap padi dalam lesung,
Yang ada cuma rumpun jerami,
Harapan hati bertatap langsung,
Hanya bermimpi dari sini.

SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1429H.
Taqobalallahu minna waminkum wataqabbal ya karim.
Alex

haditahir said...

wah panjang ya? :p
mudik penuh perjuangan...
dan tidak lupa:
“Mohon maaf lahir dan bathin”
:D

Devita Umardin said...

asli, kangen banget gw ama elo, May!
sini...sini... setrikaan d rumah gw masi numpuk hihihi... :p

Allex said...

thanks mbak

gaussac said...

mantaaabbbss...perjalanan panjang dan melelahkan emang asyik...apalagi kalo ma sekeluarga...

jadi inget ke bali dulu...*halah*

tidak lupa mengucapkan
"minal aidin walfaidzin, mohon maaf lahir dan batin".

ARS said...

keramean ceritanya dowank! ga ada oleh2nya..! sungguh terlalu..!!!!!