Wednesday, September 27, 2006

ya mauut..

Terhitung hari ini adalah hari ke 4 ramadhan..
Sudah 5 jenazah kutemui tiap hari dihantar sanak saudaranya yang berduka menuju peristirahatan terakhir.
Jenazah pertama yang kutemukan, sehari sebelum ramadhan, persis kulihat dari jendela lantai dua rumahku berlalu di depan rumah. Saking dekatnya hingga tubuh gempal kakunya yang terbungkus kafan tampak dari celah keranda yang terbuka..
Jenazah kedua di hari pertama ramadhan , jenazah ketiga di hari kedua ramadhan dan seterusnya hingga kini hari ke empat ramadhan adalah jenazah kelima..

Innalillahi wa innailaihi rojiuun..
Semua yang berjiwa pasti mati
Dakukah di antrian berikutnya.. ato di hari berikutnya..?? Terbangun kembalikah aku dari tidur malam ini..?? Bila saja boleh meminta.. izinkan hamba berusaha raih taqwa Tuhanku.. menjadikan ramadhan ini adalah ramadhan terindah dari yang sudah berlalu..

kata ustat2, bertaubat hanya satu2nya cara meraih ampunan dan ridhoNya..
Seperti kisah pembunuh 100 orang di masa lalu.. yang akhirnya masuk syurga karena taubatnya...

Ampuni hamba yaa Tuhanku yang maha Pengampun dosa dan Penyayang...

3 comments:

hanum said...

Amin. Dan semoga bila saat itu tiba, kita menghadap-Nya dalam keadaan khusnul khotimah ya mbak.

gaussac said...

konon bila orang meninggal di bulan Ramadhan, dijamin akan masuk surga. itu konon lho, saya emang belum pernah baca hadisnya sih.
tapi yang penting, memang meninggal dalam keadaan khusnul khotimah.

Mae asti said...

Salam Mba May.........

Ummm postingannya nyentuh hati bangedd, smogha kita selalu dalam ridho Allah SWT yah Mba....sampe saat-saat akhir kita nanti.

Kalo pulang ke Indo, kaena msh lama Mba nunggu staun lagihh, nanggung. En emang harus ketemuan kali yahhh *abisnya pengen belajar origami getuhhh*

Met puasa Mba......smogha ibadahnya lancar, amin